Grup Penjejak Tamadun Dunia

PERJUANGAN CINTA MAHASISWA...... CINTA TUHAN - CINTA MANUSIA -CINTA ILMU-CINTA HIKMAH- CINTA keBENARan - CINTA keADILan - CINTA perUBAHan - CINTA penCERAHan

Thursday, December 23, 2010

Misi pendidikan PKPIM-Malaysian Turkish Dialogue Society(MTDS) di Aceh(1)

‘’Kamu mahu ikut kami ke Aceh?’’

Demikian tanya Fatih dari Turki tatkala kami bertemu ketika program International Conference on The Family Institution in the 21st Century di IAIS.Fatih boleh berbahasa Melayu dan sudah menetap di Malaysia beberapa tahun dan aktif dengan sebuah gerakan NGO Turki,Malaysian Turkish Dialogue Society.Kali pertama saya bertemunya kalau tidaksilap saya di Turkish Culture Centre dan di hadapan kedutaan Turki tatkala saya dan beberapa rakan berkunjung ke sana.

Pada mulanya saya menyangka Fatih ‘ajak-ajak ayam’ sahaja tetapi rupa-rupanya beliau serius mengajak saya mengikuti rombongan ke Aceh untuk melawat sekolah Turki di sana.Beliau meminta saya segera membeli tiket pada hari yang ditetapkan agar kami dapat bergerak ke Aceh bersama-sama dan memaklumkan kepada saya semua kos penginapan,makan-minum sepanjang di Aceh ditanggung sepenuhnya oleh pihak mereka di sana.

Setelah beberapa hari pertemuan kami di IAIS tersebut,Fatih menelefon saya beberapa kali bertanyakan apakah saya sudah membeli tiket ke Aceh atau belum membelinya lagi.Fatih kemudiannya juga memberi saya no telefon bimbit Ammar dan meminta saya menghubungi Ammar untuk tempahan tiket ke Aceh.

Ketika itu saya masih teragak-agak untuk membeli tiket memikirkan ‘kantong’ yang kosong lalu saya mengambil keputusan berhutang dahulu wang tiketnya dengan adik saya,Hanan dan akan membayar kemudian(entah bila,saya pun tak tahuJ).

Saya cuba meminta bantuan beberapa orang rakan untuk menempah tiket Air Asia menggunakan no kad kredit dan wang mereka terlebih dahulu namun mereka juga mempunyai beberapa masalah teknikal tatkala cuba menempah tiket Air Asia.

Pagi itu Ammar telefon saya memaklumkan katanya ‘berita buruk’ memandangkan masih belum dapat menempah tiket ke Aceh untuk saya atas beberapa masalah.Sedang saya sedang sibuk membuat urusan sendiri setelah menganggap tiada harapan untuk ke Aceh kali ini, tanpa disangka-sangka Fatih menelefon saya memaklumkan beliau meminta Ammar mendapatkan juga tiket ke Aceh di KL Sentral.Dan beberapa minit kemudiaannya ,Ammar menelefon mengatakan beliau sekarang di KL Sentral sedang membeli tiket untuk saya dan dia ke Aceh.Ammar membeli tiket saya ke Aceh menggunakan wangnya dan Fatih dahulu dan saya bersyukur kerana ada mereka yang begitu bersemangat untuk memastikan saya turut serta dalam rombongan mereka ke Aceh .

Setelah mendapat tahu dari Ammar tentang berjayanya urusan mendapatkan tiket ke Aceh ,saya dengan begitu pantasnya dan sedikit kelam-kabutnya bersiap sedia beg pakaian,passport ,memaklumkan kepada ibubapa yang sedang berada di Mesir menerusi mesej SMS dan kepada adik-adik saya menerusi mesej Facebook(secara mengejut) dan kepada kakak dan adik saya di rumah yang saya jadi ke Aceh selama 3 hari dan lain-lain urusan memandangkan masa semakin suntuk untuk saya ke LCCT sedangkan kapal terbang yang saya akan naiki bersama-sama rombongan ke Aceh bertolak beberapa jam lagi sedangkan saya masih di rumah di Kampung Sungai Ramal Dalam,Kajang.

Dari Kampung Sungai Ramal Dalam saya menaiki bas ke Pasar Seni,menaiki LRT ke KL Sentral dan dari KL Sentral saya menaiki bas terus ke LCCT.Selang beberapa minit setelah tiba di LCCT,saya bertemu dengan Fatih,Ammar dan kesemua 9 orang yang akan mengikuti rombongan Malaysian Turkish Dialogue Society ke Aceh.Setelah minum sebentar dan makan bubur asyura ala Turki yang dibawa oleh Fatih,kami menuju ke tempat berlepas antarabangsa seterusnya menaiki penerbangan Air Asia ke Aceh walaupun sebenarnya sedikit terlewat tiba di tempat menunggu yang sudah ditutup.Mujur pegawai Air Asia tersebut membuka kembali pintu di tempat menunggu dan membenarkan kami masuk ke kapal terbang.Malangnya 2 orang ,sahabat baik saya,Nuruddin serta adiknya tiba lewat di LCCT dan tidak dibenarkan menaiki kapal terbang bersama-sama kami ke Aceh.

Di dalam kapal terbang,saya dan Ammar duduk di dua tempat duduk yang paling belakang sekali dan kami berasa bersyukur kerana masih berjaya mendapatkan tiket walaupun dua tiket yang terakhir untuk mengikuti kembara ilmu di Aceh Darussalam ini.

2 comments:

faizah said...

suspen je... =)

Syarifah Fatimah binti Syed Abdul Kadir (Benyahya) said...

MasyaAllah, ini dikatakan bahawa 'jika itu pilihan Allah maka tiada siapa yg dapat menghalangnya.' Allahu akbar. BarakaLLAHU fiikum...

Syarifah Fatimah Al-Yahya.

Jumlah pengunjung

web statistics